Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Ngobrol Bareng Dubes Arab Saudi, Diaz Hendropriyono Bahas Kuota Haji Sampai Hubungan Terkini Bersama AS

LAPORAN: AHMAD KIFLAN WAKIK
  • Rabu, 07 April 2021, 00:32 WIB
Ngobrol Bareng Dubes Arab Saudi, Diaz Hendropriyono Bahas Kuota Haji Sampai Hubungan Terkini Bersama AS
Duta Besar Arab Saudi untuk Indonesia, YM Essam Bin Abed al-Thaqafi dalam tayangan "The MasBos Podcast" milik Staf Khusus Presiden Republik Indonesia Bidang Isu Strategis, Diaz Hendropriyono/Repro
Kuota jamaah haji Indonesia bisa jadi sangat kecil jika dibandingkan warga negara beragama muslim. Tetapi, menjadi sangat besar jika dibandingkan dengan kuota negara lain.

Begitu dikatakan Duta Besar Arab Saudi untuk Indonesia, YM Essam Bin Abed al-Thaqafi dalam tayangan "The MasBos Podcast" milik Staf Khusus Presiden Republik Indonesia Bidang Isu Strategis, Diaz Hendropriyono.

"Apakah anda dapat membantu kami untuk mendapatkan ekstra kuota haji apabila keadaan sudah membaik?" tanya Diaz melalui tayangan podcast yang ditaangkan di akun Youtube miliknya, Selasa (6/4).

"Tentu saja, anda tahu bagaimana pentingnya haji bagi masyarakat Indonesia. Ketika kita bicara tentang 220 ribu sampai dengan 230 ribu kuota itu terlihat kecil, namun jumlah itu besar dibandingkan negara lain dan dua tahun lalu kami memberikan 10 ribu kuota tambahan," jawab Dubes Essam.

Selain kuota haji, keduanya membicarakan banyak isu, seperti hubungan Arab Saudi dengan Iran dan Israel, sampai hubungan dengan pemerintahan Amerika Serikat era Presiden Joe Biden pasca kejadian Jamal Khassogi.

Soal hubungan Arab Saudi dengan Amerika, Diaz menelisik adanya artikel yang menyatakan Presiden AS Joe Biden yang mengatakan Arab Saudi akan dimintai pertanggungjawaban setelah adanya laporan yang menyatakan pangeran memerintahkan penangkapan atau pembunuhan Jamal Khashoggi.

"Setiap hubungan pasti mengalami pasang surut, namun hubungan Amerika dan Saudi bukan hubungan yang baru. Hubungan ini akan terus berlanjut walaupun kami senang atau tidak," ujar Dubes Essam.

Mendapat jawaban itu, Diaz pun mencoba menegaskan soal kemungkinan hubungan AS dan Arab Saudi akan mengalami gangguan setelah adanya artikel tersebut.

"Saya kira tidak!" kata Essam menegaskan.

ARTIKEL LAINNYA