Wamenlu Benarkan WNI Ditangkap Polisi Korsel Atas Dugaan Kasus Voice Pishing

Wakil Menteri Luar Negeri Mahendra Siregar/Net

Alumni ITB jurusan teknik material dengan inisial MRA alias A ditangkap polisi Korea Selatan.

Ia diamankan Polisi Korsel karena diduga melakukan tindak kriminal pencurian yang terkait voice pishing.

Wakil Menteri Luar Negeri Mahendra Siregar membenarkan bahwa mahasiswa di Universitas Sungkyunkwan-kampus Suwon, ditangkap oleh kepolisian Korsel pada 21 Januari 2021 di Gwanak-gu Seoul.

“Yang bersangkutan ditangkap atas dugaan pelanggaran pencurian dan masuki property orang lain tanpa izin dan kemudian dituduh terlibat pidana voice phising,” ucap Wamenlu lewat keterangan tertulisnya, Selasa (20/4).

Voice pishing
adalah bentuk tindakan penipuan melalui telepon. Biasanya penipu tersebut menggunakan social engineering melalui telepon untuk mendapatkan akses informasi dan keuangan pribadi setiap korban yang disasar.

Pihaknya menambahkan, ketika ditahan, MRA menolak tawaran polisi untuk memberitahu penahanannya kepada KBRI, sehingga polisi menolak memberikan informasi.

Mahendra mengatakan, melalui salah satu rekan dekatnya, pada 25 Januari 2021 KBRI mendapat laporan dan langsung mengecek kondisi kesehatan MRA.

"KBRI memastikan bahwa selama proses pemeriksaan dan sidang yang bersangkutan didampingi oleh penerjemah dan pengacara yang disediakan oleh Kehakiman Korsel,” imbuhnya.

Untuk saat ini MRA ditahan di penjara Chungcheon dan sudah menjalani sidang pertama pada (5/4) di Pengadilan Distrik Chungcheon.

Dijadwalkan sidang berikutnya akan dilaksanakan pada 11 Mei 2021.

"Melalui persidangan tersebut, MRA meminta Kehakiman memberitahu kasusnya kepada KBRI. Menurut informasi temannya, MRA bekerja paruh waktu sebagai kurir pengantar uang dan sudah 2 kali mengambil/mengantar uang,” ujarnya.

Kolom Komentar


Video

Farah ZoomTalk Spesial Ramadhan • Salam sehat, bahagia penuh kegembiraan

Rabu, 05 Mei 2021
Video

Indonesia Bangkit Pembangunan Ekonomi

Kamis, 06 Mei 2021
Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Tragedi Nanggala, Lalu Apa?

Kamis, 06 Mei 2021

Artikel Lainnya

Pekerja Dari Luar Kota Wajib Miliki Surat Tugas Saat Masuk Jakarta
Politik

Pekerja Dari Luar Kota Wajib..

07 Mei 2021 18:06
Lieus Sungkharisma: Sidang HRS Bukan Masalah Hukum Tapi Politik, Jokowi Harus Turun Tangan
Politik

Lieus Sungkharisma: Sidang H..

07 Mei 2021 17:47
Fadli Zon: Omnibus Law Gagal Sejahterahkan Buruh
Politik

Fadli Zon: Omnibus Law Gagal..

07 Mei 2021 17:41
Busyro Muqoddas Ungkap Ada Upaya Mutilasi KPK Yang Sempat Kandas Di Era SBY
Politik

Busyro Muqoddas Ungkap Ada U..

07 Mei 2021 17:25
Bantah Isu Taliban Di KPK, Busyro Muqoddas: 8 Dari 75 Pegawai Tak Lolos TWK Beragama Kristiani Dan Buddha
Politik

Bantah Isu Taliban Di KPK, B..

07 Mei 2021 17:16
Bambang Soesatyo: Punya Pasar Besar, Kemenhub Dan IMI Sedang Bahas Legalitas Kendaraan Kustom
Politik

Bambang Soesatyo: Punya Pasa..

07 Mei 2021 17:15
Revisi UU Otsus Papua Terus Dibahas DPR, Gerindra: Semoga Jadi Solusi
Politik

Revisi UU Otsus Papua Terus ..

07 Mei 2021 16:59
Busyro Muqoddas: Nilai Kebangsaan Terus Digerus Mesin Korupsi Menggunakan Imperium Buzzer
Politik

Busyro Muqoddas: Nilai Keban..

07 Mei 2021 16:49