Farah.ID
Farah.ID

18 Saksi Sudah Diperiksa Polisi Terkait Jual Beli Jabatan Bupati Nganjuk

LAPORAN: IDHAM ANHARI
  • Selasa, 11 Mei 2021, 15:15 WIB
18 Saksi Sudah Diperiksa Polisi Terkait Jual Beli Jabatan Bupati Nganjuk
Kadiv Humas Polri Irjen Argo Yuwono/Net
Direktorat Tindak Pidana Korupsi (Dit Tipidkor) Bareskrim Polri telah melakukan pemeriksaan terhadap sejumlah saksi dalam kasus suap jual beli jabatan di Pemerintah Kabupaten Nganjuk, Jawa Timur.

"(Sebanyak) 18 saksi sudah kita lakukan pemeriksaan," kata Kadiv Humas Polri Irjen Argo Yuwono kepada wartawan di Mabes Polri, Jakarta, Selasa (11/5).

Dari 18 yang telah diperiksa ini, Polri belum mau membuka identitasnya. Namun, mereka diperiksa sebelum polisi dan KPK melakukan gelar perkara

Novi bersama enam orang lain ditetapkan sebagai tersangka kasus dugaan jual beli jabatan di Nganjuk. Yakni, Camat Pace Dupriono, Camat Tanjunganom Edie Srijato, Camat Brebek Haryanto, Camat Loceret Bambang Subagio, mantan Camat Sukomoro Tri Basuki Widodo, dan ajudan Bupati Nganjuk M Izza Muhtadin.
 
Novi dan Izza merupakan penerima suap dalam kasus ini. Sedangkan, lima orang lainnya sebagai pemberi suap.
 
Novi dan Izza disangkakan melanggar Pasal 5 ayat 2 dan atau Pasal 11 dan atau Pasal 12 B UU 31/999 tentang Pemberantasan Tipikor sebagaimana telah diubah dengan UU 20/2001 tentang Perubahan Atas UU 31/1999 jo Pasal 55 ayat 1 KUHP.
 
Tersangka lainnya disangkakan melanggar Pasal 5 ayat 1 huruf a atau b dan atau Pasal 13 UU 31/1999 tentang Pemberantasan Tipikor sebagaimana telah diubah dengan UU 20/2001 tentang Perubahan Atas UU 31/1999 juncto Pasa 55 ayat 1 KUHP.

EDITOR: IDHAM ANHARI

ARTIKEL LAINNYA