Farah.ID
Farah.ID

Alasan Prabowo Gabung Jokowi: Kalau Sama-sama Ingin Mengabdi, Kenapa Harus Saling Melawan?

LAPORAN: AHMAD KIFLAN WAKIK
  • Minggu, 13 Juni 2021, 09:55 WIB
Alasan Prabowo Gabung Jokowi: Kalau Sama-sama Ingin Mengabdi, Kenapa Harus Saling Melawan?
Menteri Pertahanan Prabowo Subianto dalam tayangan Podcast yang diunggah akun YouTube Deddy Corbuzier, Minggu (13/6)/Net
Langkah kuda Prabowo Subianto usai Pilpres 2019 lalu masih terus menjadi pertanyaan publik. Salah satu pertanyaan yang muncul adalah alasan mendasar apa yang kemudian membuat ketua umum Partai Gerindra itu mau merapat ke barisan pemerintah.

Prabowo dan Jokowi adalah rival pada dua pilpres 2014 dan 2019. Setelah kekalahan dari Jokowi pada seri Pilpres 2019, Prabowo menjadi Menteri Pertahanan.

Menteri Pertahanan Prabowo Subianto saat berbicara dalam tayangan Podcast yang diunggah akun YouTube Deddy Corbuzier, Minggu (13/6), justru mengaku masih bingung dengan banyaknya orang yang mempertanyakan keputusannya menjadi bagian kabinet Presiden Joko Widodo.

"Saya juga bingung orang banyak bertanya seperti itu," ujarnya.

Dikatakan Prabowo, bahwa dia memang menjadi rival dari Jokowi di dua pilpres. Tetapi, bagi dia, rival tak selamanya harus menjadi lawan.

"Kita rival dalam satu kompetisi apakah rival dalam kompetisi harus menjadi lawan, coba kita ingat waktu kita di sekolah, ada yang menang ada kalah, gue main sepakbola tim gue kalah apa kita gebuk-gebukan? itu menurut saya IQ yang sangat rendah," jelasnya.

Lanjut Ketua Umum Partai Gerindra ini, baik dia dan Jokowi pada dasarnya memililo tujuan yang sama untuk mengabdi pada Indonesia. Hal ini yang menjadi latar dia menerima diajak menjadi bagian kabinet.

"Beliau ingin jadi presiden, gue ingin jadi presiden, dia ingin jadi presiden untuk mengabdi, untuk berbakti, untuk Indonesia, saya juga begitu," tuturnya.

"Kalau sama-sama ingin mengabdi untuk Indonesia kok harus saling melawan?" tandasnya.

ARTIKEL LAINNYA