Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Kemal Arsjad Ancam Ludahi Anies Baswedan, Akhlak Erick Thohir Pun Dipertanyakan

LAPORAN: YELAS KAPARINO
  • Minggu, 27 Juni 2021, 22:13 WIB
Kemal Arsjad Ancam Ludahi Anies Baswedan, Akhlak Erick Thohir Pun Dipertanyakan
Menteri Negara BUMN Erick Thohir (kiri) dan Koordinator Kolaborasi Warga Jakarta Andi Sinulingga/RMOL
Komisaris Independen BUMN Askrindo, Kemal Arsjad, berhasil memancing kemarahan publik setelah menghina dan mengancam akan meludahi wajah Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.

Hinaan dan ancamannya itu dinilai dari sudut mana pun rasanya kurang pantas disampaikan seorang pejabat publik di ruang publik.

“Mengelola emosi dan kata-katanya dia tak mampu, konon pula mau mengelola uang publik,” ujar Koordinator Kolaborasi Warga Jakarta, Andi Harianto Sinulinga, dalam perbincangan dengan redaksi beberapa saat lalu (Minggu malam, 27/6).

Andi Sinulingga mengatakan, dirinya sudah mengirimkan pesan langsung ke nomor Whatsapp Menteri Negara BUMN Erick Thohir. Dalam pesannya, dia mempertanyakan akhlak Kemal Arsjad.

“Ini akhlak model baru,” katanya.

AKHLAK adalah tema yang diusung Erick Thohir dalam memimpin kementerian yang mengelola ratusan BUMN. Selain bermakna budi pekerti, AKHLAK yang dimaksudkan Erick Thohir adalah singkatan dari Amanah, Kompeten, Harmonis, Loyal, Adaptif, dan Kolaboratif.

“Semarah apapun saya, kok rasanya gak pantas ngucapin kata-kata kotor seperti itu. Yang jauh lebih tidak pantas lagi, manusia kotor begitu di angkat jadi pejabat penting usaha negara, ngurus uang publik yang mereka ambil dari rakyat atas nama bisnis asuransi,” tulis Andi Sinulingga dalam pesannya kepada Erick Thohir.

“Jadi tak bergensi jabatan komisaris itu, manusia kotor begitupun bisa mendapatkan, hanya karena jokowers. Semoga bisa jadi pertimbangan,” demikian Andi Sinulingga.

Aktivis dakwah Hilmi Firdausi melalui akun @Hilmi28 miliknya juga mengecam pernyataan-pernyataan Kemal Arsjad.

“Assalamu'alaikum Pak @erickthohir, mohon dievaluasi semua jajaran komisaris BUMN yang nirakhlaq. Jangan sampai keprihatinan masyarakat karena banyak BUMN yang terpuruk, ditambah kelakuan pejabatnya yang sangat tidak patut. Cukuplah bangsa ini krisis karena Covid, jangan juga ditambah krisis akhlak,” tulisnya.

Adapun Kemal Arsjad telah menghapus penghinaan dan ancamannya untuk Anies Baswedan.

Namun, screen capture dari apa yang sempat disampaikannya itu telah tersebar dan memenuhi pembicaraan di jejaring media sosial sepanjang hari ini.

Kemal Arsjad pun telah meminta maaf karena mengeluarkan kata-kata yang tidak pantas di ruang publik.

"Mohon diterima permohonan maaf saya. Semoga badai Covid cepat berlalu dan kita semua sehat-sehat saja," antara lain tulisnya di @kemalarsjad.

ARTIKEL LAINNYA