Farah.ID
Farah.ID

Ada Penimbunan 19 Juta Dosis Vaksin Di Daerah, Jokowi Minta Pemda Percepat Penyuntikkan

LAPORAN: AHMAD SATRYO
  • Jumat, 16 Juli 2021, 17:42 WIB
Ada Penimbunan 19 Juta Dosis Vaksin Di Daerah, Jokowi Minta Pemda Percepat Penyuntikkan
Ilustrasi vaksin Covid-19/Net
. Stok vaksin Covid-19 yang sudah tersebar di daerah sebanyak 19 ribu dosis ditimbun sejumlah pemerintah daerah (pemda). Presiden Joko Widodo meminta agar haltersebut tidak dilakukan, supaya vaksinasi bisa dipercepat.

Menteri Kesehatan, Budi Gunadi Sadikin menuturkan, percepatan pelaksanaan penyuntikkan vaksin diperlukan di masa darurat Covid-19 sekarang ini, agar kekebalan komunal (herd immunity) bisa segera terbentuk di masyarakat.

"Arahan Bapak Presiden, yang pertama terkait vaksinasi, agar nanti seluruh pemerintah daerah, TNI, dan Polri segera memanfaatkan stok yang ada di daerah-daerah sebesar 19 juta dosis ini," ujar Budi dalam jumpa pers virutal yang disiarkan kanal Youtube Sekreatriat Presiden, Jumat (16/7).

Budi mengatakan, pemerintah pusat menemukan sejumlah daerah yang menahan stok vaksin untuk keperluan dosis kedua. Terkait hal tersebut, Presiden menginstruksikan agar stok tersebut segera dipergunakan.

"Arahan Bapak Presiden, untuk vaksinasi ini agar dipercepat. Beliau memahami bahwa stok itu ditahan di daerah-daerah sebagai cadangan suntik kedua sebesar 19 juta dan beliau meminta agar segera dihabiskan saja karena nanti akan ada dosis vaksin baru yang datang," ucap Budi.

Mantan Wakil Menteri BUMN ini menjelaskan,  jumlah dosis vaksin jadi yang telah didistribusikan adalah sebanyak 75 juta dosis. Hingga Jumat (16/7) pagi, sebanyak 56 juta dosis di antaranya telah disuntikkan, namun masih tersisa 19 juta dosis yang harus segera disuntikkan kepada masyarakat.

"Alhamdulillah sampai pagi ini sudah disuntikkan 56 juta dosis untuk 40 juta orang yang suntik pertama, sisanya suntik kedua. Jadi, dari 75 juta itu tinggal sisa di stoknya ada sekitar 19 juta dosis," ungkapnya.

Lebih lanjut, Budi memastikan pemerintah akan terus mendatangkan vaksin yang dibutuhkan untuk mempercepat program vaksinasi nasional. Dengan bahan baku vaksin yang telah ada saat ini, akan dapat menambah stok vaksin jadi sebanyak 30 juta dosis pada bulan Agustus mendatang.

"Kita sudah mendapatkan kedatangan bahan baku yang cukup. Insyaallah di akhir Agustus nanti akan ada tambahan lebih dari 30 juta dosis kembali," tandasnya.
EDITOR: AHMAD SATRYO

ARTIKEL LAINNYA