Asean Korea Coopertion Onwards
ASEAN-KOREA Cooperation Upgrade
Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Over Capacity di Lapas Berasal dari Kasus Narkotika, Tobas: Harusnya Mereka Tak Dipenjara tapi Direhab

LAPORAN: RAIZA ANDINI
  • Kamis, 09 September 2021, 23:57 WIB
Over Capacity di Lapas Berasal dari Kasus Narkotika, Tobas: Harusnya Mereka Tak Dipenjara tapi Direhab
nggota Komisi III DPR RI, Taufik Basari (Tobas)/Net
Jumlah narapidana narkotika yang dipenjarakan menjadi penyebab kapasitas di Lapas Indonesia berlebih atau over capacity. Di mana jumlah mereka sekitar 30 persen lebih.

Anggota Komisi III DPR RI, Taufik Basari mendapati kebanyakan narapidana narkotika yang dipenjara ialah mereka yang masuk kategori pengguna atau pecandu.

Sementara menurutnya, kebijakan hukum kasus narkotika di Indonesia sudah mulai menempatkan diri bahwa pengguna atau pecandu adalah korban dari kejahatan narkotika. Karena itu seharusnya golongan ini dilakukan rehabilitasi, bukan dihukum pidana seperti dikirimkan ke lapas.

"Oleh karena itu maka kebijakan ini harusnya dijalankan secata konsisten dan ini yang harus dimiliki paradigmanya oleh aparat penegak hukum," ujar Taufik Basari dalam diskusi series Tanya Jawab Cak Ulung bertajuk 'Duka Terbakarnya Lapas Tangerang', yang disiarkan Kantor Berita Politik RMOL, Kamis sore (9/9).

Sosok yang kerap disapa Tobas ini berpendapat, untuk kebijakan penanganan penyalahgunaan narkotika tidak bisa semata dilakukan hanya melalui pendekatan hukum, melainkan juga pendekatan kesehatan.

Sehingga, Legislator dari Fraksi Nasdem ini mendorong setidaknya tiga aspek yang harus dilalui para penegak hukum, untuk melakukan dan mengaplikasikan kebijakan hukum kasus narkotika.

Tiga aspek tersebut yakni supply redaction, demand redaction dan harm redaction.

"Pengirimnya kita minimalisir, kita tutup. Permintaannya kita kurangi dan dalam rangka mengurangi permintaan ini kita harus menyembuhkan membuat harm redaction, menyembuhkan orang-prang yang menjadi korban dari penyalahgunaan narkoba," tuturnya.

Dia menambahkan, para pecandu narkoba jika tidak disembuhkan dengan cara rehabilitasi tapi justru dipidanakan, maka permasalahan over capacity di seluruh lapas tanah air tidak akan selesai.

"Setelah keluar mereka masih jadi pecandu maka mereka tetap menjadi pasar dari para produsen narkoba. Maka mereka yang harus disembuhkan agar tidak menjadi pencandu kembali. Nah ini paradigma yang harus kita bangun," tandasnya.
EDITOR: AHMAD SATRYO

ARTIKEL LAINNYA