Asean Korea Coopertion Onwards
ASEAN-KOREA Cooperation Upgrade
Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Kemenkes Uji Efektivitas Strategi Surveilans Cegah Klaster Covid-19 Saat PTM

LAPORAN: AHMAD SATRYO
  • Selasa, 28 September 2021, 03:59 WIB
Kemenkes Uji Efektivitas Strategi Surveilans Cegah Klaster Covid-19 Saat PTM
Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin/Net
Keputusan memulai proses Pembelajaran Tatap Muka (PTM) pada awal bulan ini mendadak terkendala miskonsepsi data penularan Covid-19 di lingkungan akademik.

Miskonsepsi data penularan Covid-19 terjadi karena muncul informasi yang menyebutkan munculnya klaster penularan yang mencapai 1.296 dari total 46.500 sekolah yang melaksanakan PTM terbatas, atau sekitar 2,8 persen satuan pendidikan dalam satu bulan terakhir.

Akibat itu, Presiden Joko Widodo meminta Kementerian Kesehatan (Kemenkes) dan juga Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi untuk melakukan evaluasi pelaksanaan pembelajaran tatap muka (PTM) terbatas

"Jadi khusus kami dan Pak Nadiem diminta oleh Bapak Presiden untuk reviu implementasi program pembelajaran tatap muka," ujar Menkes Budi Gunadi Sadikin dalam jumpa pers virtual Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM), Senin malam (27/9).

Maka dari itu, Budi memastikan starategi yang akan diuji di lapangan untuk menjalankan perintah Jokowi. Yaitu, yang peling utama adalah strategi deteksi atau surveilans atau 3T (testing, tracing, treatment), selain strategi protokol kesehatan (perubahan perilaku atau 3M memakai maske, menjaga jarak dan mencuci tangan).

"Kita ingin melakukan strategi surveilans (3T atau deteksi) tadi, khusus untuk aktivitas belajar mengajar," katanya.

"Nanti kalau ini berhasil, kita akan mereplikasi ke aktivitas perdagangan, aktivitas pariwisata, aktivitas keagamaan, aktivitas transportasi, dan sebagainya," demikian Budi.
EDITOR: AHMAD SATRYO

ARTIKEL LAINNYA