Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Beda dengan Said Aqil, Gus Yahya Tidak Ingin NU jadi Alat Politik PKB

LAPORAN: RAIZA ANDINI
  • Rabu, 29 Desember 2021, 20:25 WIB
Beda dengan Said Aqil, Gus Yahya Tidak Ingin NU jadi Alat Politik PKB
Ketua Umum PBNU periode 2021-2025, Yahya Cholil Staquf/Net
Setelah lahir kepemimpinan baru di Nahdalatul Ulama (NU) setelah Muktamar ke 34 di Lampung, terjadi perbedaan relasi politik antara PKB dan NU.

Berbeda dengan Said Aqil Siroj, Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) terpilih, Yahya Cholil Staquf (Gus Yahya) menegaskan tidak akan membiarkan NU menjadi alat politik partai tertentu, termasuk Partai Kebangkitan Bangsa (PKB).

Dijelaskan Gus Yahya, hubungan politik PKB dan NU berjalan alamiah. Sebab, PKB adalah partai yang dilahirkan oleh rata-rata punggawa PBNU.

Meski demikian, ia tidak ingin NU menjadi subordinat politik PKB.

"Sekali lagi tidak boleh NU ini jadi alat dari PKB atau dikooptasi PKB," demikian kata Gus Yahya, Rabu (29/12).

Terkait dengan adanya kader PKB yang nantinya ingin bergabung di PBNU, Gus Yahya mengaku terbuka menerima.

Ulama yang mengalahkan petahana Said Aqil Siroj dengan visi menghidupkan spirit Gus Dur ini mengaku ingin merangkul kader NU dari berbagai kelompok. Termasuk, keinginannya PBNU menjadi wadah silaturahim kader NU yang berasala dari berbagai partai.

"Tidak boleh ada satu warna, semuanya harus mendapat kesempatan," demikian kata kakak kandung Ketua DPP PKB Yaqut Cholil Qoumas ini.

Selama kepemimpinan Said Aqil Siroj pada periode 2010-2021, hubungan politik PBNU nampak sangat mesra dengan PKB. Bahkan tidak jarang, kritikan kerap muncul dari kalangan Nahdliyin bahwa PBNU seperti menjadi subordinat dan dikooptasi oleh PKB.
EDITOR:

ARTIKEL LAINNYA