Sembilan Calon Presiden 2024
Sembilan Calon Presiden 2024
Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Bikin Gaduh, Sudah Saatnya Jokowi Ganti Mendag dan Menaker

LAPORAN: FAISAL ARISTAMA
  • Senin, 21 Februari 2022, 13:45 WIB
Bikin Gaduh, Sudah Saatnya Jokowi Ganti Mendag dan Menaker
Direktur Eksekutif Indonesia Political Opinion (IPO) Dedi Kurnia Syah/Net
Wacana reshuffle kabinet Indonesia Maju semakin santer bergulir belakangan ini. Terutama, pasca munculnya kebijakan kontroversial dari Menteri Ketenagakerjaan (Menaker) Ida Fauziyah soal Jaminan Hari Tua (JHT) yang baru bisa dicairkan di usia 56 tahun.

Menanggapi hal itu, Direktur Eksekutif Indonesia Political Opinion (IPO) Dedi Kurnia Syah menilai, jika Presiden Joko Widodo (Jokowi) akan merombak kabinetnya dalam waktu dekat, maka yang berpotensi direshuffle yakni Menaker Ida Fauziyah.

"Reshuffle Menaker (Ida Fauziyah) sebenarnya sudah layak sejak lama, karena banyak persoalan yang mengemuka selama ini, terlebih bidang ketenagakerjaan alami kesulitan saat pandemi, pun hingga saat ini," kata Dedi Kurnia kepada Kantor Berita Politik RMOL sesaat lalu di Jakarta, Senin (21/2).

Menurut Dedi Kurnia, Presiden Jokowi perlu menempatkan Menaker baru yang mengerti dan mampu mencari solusi tanpa harus mengorbankan kelas pekerja.

Selain itu, ada Menteri lain yang dinilai kontroversial yakni Mendag M Lutfi.

Menteri yang diklaim asal PKB itu juga mengeluarkan kebijakan soal ekspor kedelai  ke China untuk memenuhi pasokan makanan babi. Padahal, kebutuhan kedelai di dalam negeri sendiri masih sangat dibutuhkan.

"Sementara Mendag, ini dilematis. Satu sisi catatan di atas kertas yang dimiliki pemerintah, situasi perdagangan dianggap baik, tetapi publik merasakan tekanan. Mendag yang baik di mata pemerintah pusat, nyatanya nuga tidak konsisten dengan yang dirasakan publik," kata Dedi Kurnia.

Atas dasar itu, pengamat politik jebolan UIN Syarif Hidayatullah Jakarta ini menilai, Presiden Jokowi sudah seharusnya mereshuffle Menaker dan Mendag.

ARTIKEL LAINNYA