On The Road of Devoted Service for the People
On The Road of Devoted Service for the People
Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

Bukan Ritual Kendi di Titik Nol IKN, tapi Presidential Threshold Nol Persen yang Dibutuhkan

LAPORAN: JAMALUDIN AKMAL
  • Senin, 14 Maret 2022, 21:15 WIB
Bukan Ritual Kendi di Titik Nol IKN, tapi Presidential Threshold Nol Persen yang Dibutuhkan
Prosesi penyatuan tanah dan air di titik nol IKN Nusantara/Net
Gubernur masing-masing daerah seharusnya berani menyampaikan kritik di hadapan Presiden Joko Widodo bahwa rakyat tidak membutuhkan orkestrasi ritual kendi di titik nol lokasi Ibukota Negara (IKN) Nusantara, melainkan membutuhkan presidential threshold nol persen.

Begitu yang disampaikan oleh Direktur Pusat Riset Politik, Hukum dan Kebijakan Indonesia (PRPHKI), Saiful Anam menanggapi acara ritual dengan dihadiri oleh 34 gubernur seluruh provinsi di Indonesia dengan membawa air dan tanah dari wilayah masing-masing pada pagi hingga siang hari tadi, Senin (14/3).

"Mestinya yang nol, itu presidential threshold nol persen, bukan melakukan hal-hal yang kurang urgensinya di titik nol ibukota negara," ujar Saiful kepada Kantor Berita Politik RMOL, Senin malam (14/3).

Apalagi kata Saiful, dilakukan ritual menuangkan air dan tanah dari masing-masing daerah yang ada di Indonesia.

"Mestinya gubernur masing-masing daerah jujur, bukan tanah dan air yang harus dituang oleh Jokowi, tapi nol persenlah yang menjadi kebutuhan saat ini," kata Saiful.

Menurut Saiful, kegiatan yang dipimpin Presiden Jokowi pada hari ini di titik nol lokasi IKN Nusantara dianggap hanya membuang-buang waktu dan anggaran negara.

"Tindakan yang dilakukan oleh Jokowi bisa jadi buang-buang waktu dan pendanaan, apalagi belum jelas darimana (anggaran) untuk melakukan pembangunan ibukota negara," pungkas Saiful.
EDITOR:

ARTIKEL LAINNYA