Liga RMOL
Liga RMOL Mobile
Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

Hadapi Liberal Individualis, Ketua PDIP: Kampanye Harus Dilakukan Parpol, Bukan Individu

LAPORAN: JAMALUDIN AKMAL
  • Rabu, 18 Mei 2022, 17:18 WIB
Hadapi Liberal Individualis, Ketua PDIP: Kampanye Harus Dilakukan Parpol, Bukan Individu
Ketua DPP PDI Perjuangan, Djarot Saiful Hidajat/RMOL
Rakyat Indonesia saat ini sedang menghadapi satu sistem politik yang liberal individualis. Seharusnya, yang melakukan kampanye adalah partai politik, bukan individu-individu.

Hal itu disampaikan oleh Ketua DPP PDI Perjuangan, Djarot Saiful Hidayat usai mengikuti acara Executive Briefing Politik Cerdas Berintegritas (PCB) Terpadu 2022 di Gedung Juang Merah Putih KPK, Jalan Kuningan Persada Kav 4, Setiabudi, Jakarta Selatan, Rabu siang (18/5).

Saat disinggung soal pencegahan korupsi di tubuh PDIP, Djarot mengklaim bahwa sejak 2010 lalu, PDIP telah melakukan pendidikan politik melalui sekolah partai.

"Kami PDI Perjuangan melalui instruksi Ketua Umum sudah memiliki sekolah partai, sehingga kaderisasi secara berjenjang itu berjalan terus menerus, termasuk pendidikan politik," ujar Djarot kepada wartawan.

Pendidikan politik dan sekolah partai tersebut kata Djarot, diperuntukkan bagi para calon kepala daerah, hingga bagi para calon anggota legislatif.

"Dan KPK selalu kita libatkan untuk bisa memberikan materi disitu. Kita semua berupaya," katanya.

Namun demikian, lanjutnya, persoalan yang sedang dihadapi saat ini adalah, adanya sistem politik yang liberal individualis.

"Ini sumber masalah. Maka PDI Perjuangan dari dulu kan berusaha supaya sistem kita ini bukan sistem demokrasi liberal individual seperti ini. Sekarang sangat individualis dan kita mendorong supaya yang berkampanye itu partai politik," terangnya.

"Bukan individu-individu, yang dipilih adalah partai politik. Sumber dari korupsi salah satunya adalah politik berbiaya tinggi," pungkas Djarot.
EDITOR:

ARTIKEL LAINNYA