Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Doli Kurnia: KIB Ingin Hadirkan Tradisi Politik Tak Mesti di Ujung Waktu

LAPORAN: AHMAD KIFLAN WAKIK
  • Selasa, 07 Juni 2022, 04:33 WIB
Doli Kurnia: KIB Ingin Hadirkan Tradisi Politik Tak Mesti di Ujung Waktu
Wakil Ketua Umum Partai Golkar Ahmad Doli Kurnia Tandjung/Net
Kehadiran Koalisi Indonesia Bersatu (KIB) yang dimotori Partai Golkar, Partai Amanat Nasional (PAN), dan Partai Persatuan Pembangunan (PPP) untuk membangun budaya baru. Agar demokrasi tidak terjebak pada budaya politik last minute alias di ujung waktu.

"KIB ini ingin membangun tradisi politik baru. Tentang koalisi, pilpres itu tidak mesti di ujung mau mendaftarkan ke KPU," ujar Wakil Ketua Umum Partai Golkar Ahmad Doli Kurnia Tandjung kepada wartawan, Senin (6/6).

"Tetapi harus kita mulai dari jauh hari dengan diskusi, dengan dialektika, membangun narasi, membangun nilai," imbuhnya.

Doli mengatakan, sejak pertemua para ketua umum hingga resmi diumumkan sebagai koalisi, KIB lebih banyak berbicara tentang gagasan bagaimana membangun Indonesia daripada membahas soal figur yang akan diusung.

"Jadi sebenarnya dari 12 Mei hingga (deklarasi) malam kemarin dan dalam waktu dekat ini, kami mendiskusikan tentang narasi, kami menuliskan cerita tentang Indonesia. Setidaknya lima tahun ke depan mau apa gambarnya," terangnya.

Ketika gagasan sudah selaras, lanjut Ketua Komisi II DPR RI ini, baru kemudian koalisi akan mencari figur yang tepat untuk menjalankan gagasan yang telah dirumuskan.

"Jadi kita bicara gagasan, nilai-nilai, konsespsi kenegaraan, konsepsi bangsa. Itu yang kita bangun. Itu yang kita gagas sebagai chapter-chapter awal," pungkasnya.
EDITOR:

ARTIKEL LAINNYA