On The Road of Devoted Service for the People
On The Road of Devoted Service for the People
Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

Langkah Prabowo Gandeng Cak Imin Dinilai Tepat

LAPORAN: IDHAM ANHARI
  • Selasa, 21 Juni 2022, 06:00 WIB
Langkah Prabowo Gandeng Cak Imin Dinilai Tepat
Ketum PKB Muhaimin Iskandar saat menyambangi Ketum Gerindra Prabowo Subianto di Kertanegara/RMOL
Memasuki tahun politik, sejumlah partai politik mulai menyusun strategi salah satunya mengumumkan mitra koalisi.

Komunikolog politik Tamil Selvan berpendapat, meskipun terlalu dini, partai politik yang ada tak mau kehilangan moment mengandeng calon presiden yang mulai digadang-gadang.

Contohnya Partai Nasdem yang memutuskan akan mengusung Anies Baswedan, Andika Perkasa, dan Ganjar Pranowo sebagai kandidat capresnya di 2024.

Teranyar, Partai Gerindra melakukan silaturahmi politik ke Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), dan yang mengejutkan pihak PKB mengklaim bahwa Gerindra dan PKB telah memutuskan membentuk koalisi dan mengambil Muhaimin Iskandar sebagai Cawapresnya Prabowo Subianto.

Menurut Tamil, langkah Prabowo dalam mengandeng PKB adalah strategi yang cerdas. Bahkan ungkap dia, Gerindra telah satu langkah mendahului partai-partai lain dalam mengambil kebijakan politik.

"Ini langkah cerdas dalam menghalau isu seolah Pak Prabowo adalah islam radikal yang pasti akan dimainkan di 2024. Jadi Gerindra ini menutup peluang permainan kotor lawan sebelum terbuka. Ini langkah sistematis yang saya kira mengungguli parpol lain," ungkap Ketua Forum Politik Indonesia ini di Jakarta, Selasa (21/6).

Pria yang akrab disapa Kang Tamil ini menambahkan, PKB adalah partai dengan basis suara rill yang sampai sekarang hanya diposisikan kelas 2 oleh catur politik nasional.

Padahal menurutnya, PKB pernah menorehkan kemenangan di pilpres hingga mendudukkan Gusdur sebagai Presiden di Republik ini.

"PKB ini hanya dianggap seolah kelasnya di level menteri, paling top yah menko. Padahal ini adalah Partai yang pernah punya Presiden. Dengan koalisi ini, Gerindra memberi penghormatan kepada PKB yang belum tentu didapatnya dari partai lain," tandas Tamil.

Menyikapi bahwa pasangan Prabowo-Amin akan menjadi pasangan tetap hingga ke pencapresan 2024, Kang Tamil mengatakan bahwa politik itu sangat dinamis, walau jika menghitung popularitas seluruh tokoh NU, posisi Gus Muhaimin masih belum terkalahkan.

"Kalau rangking dari seluruh tokoh NU, Gus Muhaimin ini juara. Namun apakah akan menjadi Prabowo-Amin, tentu itu berproses. Namun saya yakin, apapun bentuk kesepakatan politik kedepan, tawaran Gerindra pasti akan menjadi yang sangat menguntungkan bagi PKB," ujar Tamil.

Disisi lain, perihal capres usungan Partai Nasdem, Tamil melihat bahwa partai politik yang sehat pasti mendukung kadernya bukan justru numpang popularitas dari tokoh lain atau kader parpol lain.

"Kalau parpol sehat, pasti dukung kadernya, bukan dompleng kader orang lain," tutupnya.
EDITOR:

ARTIKEL LAINNYA