Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Gerindra: Jokowi sedang Jalankan Amanat UUD 1945 dengan Misi Perdamaian ke Ukraina dan Rusia

LAPORAN: AHMAD KIFLAN WAKIK
  • Rabu, 29 Juni 2022, 12:57 WIB
Gerindra: Jokowi sedang Jalankan Amanat UUD 1945 dengan Misi Perdamaian ke Ukraina dan Rusia
Presiden Joko Widodo bersama istri, Iriana Jokowi, dan rombongan berangkat menuju Kyiv, Ukraina menggunakan kereta api dari Polandia/Ist
Presiden Joko Widodo sedang menjalankan amanat UUD 1945, yang menegaskan bahwa Indonesia bertanggung jawab untuk turut serta dalam upaya menciptakan perdamaian dan ketertiban dunia.

Begitu dikatakan Sekretaris Jenderal Partai Gerindra Ahmad Muzani mengapresiasi langkah Presiden Jokowi dalam kunjungan misi perdamaian ke Ukraina dan Rusia.

"Kami sangat mengapresiasi tindakan Presiden Jokowi dalam melakukan misi perdamaian ke Ukrainan dan Rusia guna mencegah perang yang berkelanjutan," kata Muzani dalam keterangannya, Rabu (29/6).

Pasalnya, kata Muzani, perang Ukraina-Rusia yang belum usai, telah memicu krisis pangan dan energi yang menimbulkan peningkatan harga-harga komoditas dunia. Dampak tersebut secara langsung dirasakan oleh negara-negara di dunia.

Maka, kata dia, penting bagi Indonesia yang punya posisi strategis sebagai Presidensi G20 untuk menggunakan pengaruhnya guna meredam perang Ukraina-Rusia.

"Sebagai presidensi G20, keputusan Presiden Jokowi melaksanakan misi perdamaian ke Ukraina dan Rusia merupakan langkah penting dan strategis untuk meredam perang yang berkepanjangan," terangnya.

Muzani yang juga Wakil Ketua MPR RI, berharap agar negara-negara G7 dan G20 ikut serta dalam upaya membuka kembali keran kerjasama ekonomi dengan Ukraina dan Rusia.

Kata dia, semua orang tahu Ukrania merupakan negara pemasok gandum nomor satu dunia. Sementara Rusia adalah negara dengan industri pupuk terbesar yang selama ini produknya sangat diharapkan negara-negara dunia.

"Ancaman krisis pangan ekstrim semakin nyata apabila negara-negara yang tergabung dalam G7 dan G20 tidak membuka keran kerjasama ekonomi dengan Rusia dan Ukraina," pungkasnya.
EDITOR:

ARTIKEL LAINNYA