Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Koalisi Gerindra-PKB Berat, Cak Imin Gak Akur dengan NU dan Prabowo Elektabilitasnya Stagnan

LAPORAN: FAISAL ARISTAMA
  • Sabtu, 02 Juli 2022, 17:47 WIB
Koalisi Gerindra-PKB Berat, Cak Imin Gak Akur dengan NU dan Prabowo Elektabilitasnya Stagnan
Prabowo Subianto dengan Muhaimin Iskandar pasca melakukan pertemuan di Kertanegara dan sepakat untuk berkoalisi/RMOL
Koalisi Partai Gerindra-PKB menarik karena memiliki populasi suara yang cukup besar. Hanya saja, ada beberapa masalah jika Prabowo- Cak Imin diusung oleh koalisi ini.

“Karena satu sisi Prabowo memiliki elektabilitas stagnan sementara Cak Imin dalam kondisi yang minimum. Jadi pemilih akan berhitung,” kata Direktur Eksekutif Indonesia Political Opinion (IPO) Dedi Kurnia Syah kepada Kantor Berita Politik RMOL beberapa saat lalu di Jakarta, Sabtu (2/7).

Terlebih, kata Dedi, pada Pilpres 2024 nanti nasib Cak Imin belum tentu mereplikasi suara Nahdlatul Ulama (NU) sebagaimana di Pilpres 2019. Waktu itu ada mantan Rois Aan PBNU Maruf Amin yang disinyalir menyerap suara mayoritas di NU.

Tapi kekinian, Cak Imin tidak demikian, ia lebih erat sebagai PKB dibandingkan sebagai NU. Sedangkan PKB saat ini disebut-sebut tengan konflik serius dengan NU.

“Untuk itu konflik PBNU ini pun akan berpengaruh,” tutur Pengamat Politik jebolan UIN Syarif Hidayatullah Jakarta ini.

Di sisi lain, kata Dedi, PKB akan kesulitan berkoalisi dengan PDIP karena PDIP memiliki kedekatan dengan PBNU. Sementara ketika Prabowo mendapatkan tempat atau PDIP membuka ruang diskusi masuknya koalisi PDIP-Gerindra.

“Maka PKB besar kemungkina juga akan terdepak dari koalisi ini. Dan paling mungkin akan merapat ke Koalisi Indonesia Bersatu (Golkar PAN PPP),” pungkasnya.
EDITOR:

ARTIKEL LAINNYA