Liga RMOL
Liga RMOL Mobile
Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

PKS: Sulit Capai Target Inflasi 3,3 Persen jika Harga BBM Dinaikkan Lagi

LAPORAN: AHMAD KIFLAN WAKIK
  • Rabu, 17 Agustus 2022, 18:25 WIB
PKS: Sulit Capai Target Inflasi 3,3 Persen jika Harga BBM Dinaikkan Lagi
Anggota Fraksi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) di MPR RI, Mulyanto/Net
Rencana pemerintah untuk kembali menaikkan harga bahan bakar minyak (BBM) akan menjadi penghambat tercapainya target iflasi yang ditetapkan, yakni 3,3 persen di tahun 2023.

Dikatakan anggota Fraksi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) di MPR RI, Mulyanto, kenaikan harga BBM akan mempengaruhi kenaikan semua harga bahan pokok sehingga secara umum akan berdampak pada inflasi.

"Mustahil target inflasi Pemerintah di tahun 2023 tersebut dapat dicapai kalau Pemerintah menaikan harga BBM bersubsidi, seperti Pertalite dan Solar," ujar Mulyanto kepada wartawan, Rabu (17/8).

Menurutnya, kenaikan harga BBM bersubsidi memiliki pengaruh kuat dan efek berantai pada kenaikan harga-harga barang dan jasa lainnya secara luas.

Bahkan menurut laporan BPS, sambungnya, kenaikan harga BBM dan LPG non subsidi saja ternyata memiliki andil yang signifikan bagi kenaikan tingkat inflasi di bulan Juli 2022 lalu.

Kata dia lagi, apabila pemerintah nekat menaikkan harga BBM lagi, maka diperkirakan tingkat inflasi akan semakin tidak terkendali, akan menggerus daya beli masyarakat dan membuat mereka semakin menderita.

"Sekarang saja, inflasi tahunan di bulan Juli 2022 sudah mencapai 4,94 persen, yang merupakan rekor inflasi tertinggi sejak bulan Oktober 2015," terangnya

"Bagaimana mungkin kita menurunkan tingkat inflasi ini menjadi 3.3 persen di tahun 2023 kalau pemerintah masih punya niat untuk menaikan harga BBM bersubsidi," pungkasnya.

ARTIKEL LAINNYA