Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

Ibas: SBY dan Demokrat Pro Indonesia, Bukan Amerika

LAPORAN: FAISAL ARISTAMA
  • Rabu, 28 September 2022, 11:24 WIB
Ibas: SBY dan Demokrat Pro Indonesia, Bukan Amerika
Ketua Fraksi Partai Demokrat DPR RI, Edhie Baskoro Yudhoyono/Ist
Partai Demokrat dan Presiden keenam RI, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), dapat dipastikan pro terhadap Negara Kesatuan Republik Indonesia. Sehingga momentum Pemilu maupun Pemilihan Presiden 2024 adalah untuk kepentingan bangsa, bagaimana mewujudkan Indonesia yang lebih baik.

Demikian disampaikan Ketua Fraksi Partai Demokrat DPR RI, Edhie Baskoro Yudhoyono (Ibas), dalam keterangannya di Jakarta, Rabu (28/9).

“Kita harus ingat dan perhatikan bersama, bahwa momentum Pemilu maupun Pemilihan Presiden 2024 yang akan datang bertujuan untuk kebaikan Indonesia, harus memihak pada Tanah Air. Momentum untuk mewujudkan Indonesia yang lebih maju dan sejahtera. Presiden 2024 akan dan harus ‘Indonesia First’, mengedepankan kepentingan Bangsa Indonesia,” tegasnya.

Sehubungan dengan Pemilu 2024, menurut Wakil Ketua Umum Partai Demokrat ini, kepentingan negara besar lain pasti ada. Meskipun demikian, Indonesia merupakan negara yang berdaulat, Sovereign Nation, yang sudah merdeka selama hampir se-abad.

Oleh karena itu, Kepentingan Nasional Indonesia harus menjadi poin utama dalam penentuan kebijakan. Bukan negara lain.

“Negara-negara asing baik Amerika, Rusia, China, maupun negara lainnya, tentunya memiliki kepentingan masing-masing terhadap negara Indonesia. Namun di balik semua itu, yang terpenting adalah bagaimana kita memanfaatkan negara asing untuk memberikan keuntungan atau manfaat yang sebesar-besarnya bagi Indonesia. Indonesia harus jadi juara di negeri sendiri, tapi juga harus bersemi di dunia internasional,” tuturnya.

Ibas juga menegaskan, Partai Demokrat tidak bisa dikatakan pro Amerika ataupun pro China.

“Kami sendiri dibilang pro Amerika, tentu tidak! Dibilang pro China juga tidak! SBY ini pro Indonesia, Ibas ini pro Indonesia, Partai Demokrat pro Indonesia,” tegasnya lagi.

“Pada masa pemerintahan SBY, beliau berhubungan baik dengan Amerika juga dengan China. Beliau beberapa kali kunjungan ke Amerika dan membangun kemitraan strategis dengan Amerika. Dengan China juga demikian, beliau beberapa kali mengundang investor China hadir ke Indonesia. Begitupun beliau sempat berkunjung ke China, dan hubungannya sangat baik,” sambungnya.

Ibas juga membahas tentang filosofi utama kebijakan luar negeri Indonesia di zaman Presiden SBY, yaitu "all foreign direct policy with millions friends, zero enemy”.

“Kebijakan luar negeri semua arah di mana satu musuh terlalu banyak, seribu kawan terlalu sedikit. Kita bisa kerja sama dengan siapa pun. Filosofi ini menjadi dasar kebijakan kerjasama dengan negara lain di dunia,”katanya.

Filosofi ini, lanjut Ibas, terlihat juga dalam partisipasi Indonesia dalam berbagai forum-forum negara di dunia.

Di antaranya forum G20, ASEAN, Bali Agreement 2007, yang kemudian menjadi cikal bakal Paris Agreement on Climate Change 2015, Asia-Pacific Economic Cooperation (APEC), dan berbagai perjanjian pasar bebas (FTA) dengan Jepang, India, dan China serta berbagai forum internasional lainnya. Indonesia juga telah terlibat dalam strategic partnership.

“Sehingga dengan filosofi ini, Presiden SBY mendorong pemanfaatan soft power dan pengaruh Indonesia di tingkat dunia,” kata Wakil Ketua Banggar DPR RI ini.

Di masa Presiden SBY, ucap Ibas, juga ada 4 track strategies yang menurut Ibas menjadi landasan kerjasama-kerjasama dunia tersebut, yang ujungnya untuk meningkatkan investasi, pengurangan kemiskinan, pengangguran, dan peningkatan pembangunan serta kesejahteraan masyarakat.

“Pertama, mendorong pertumbuhan ekonomi sustainable growth with equity (pro-growth), menciptakan lapangan kerja bagi masyarakat (pro-jobs), memberikan keadilan sosial bagi seluruh rakyat, terutama untuk kalangan berpenghasilan menengah rendah (pro-poor), sembari tetap menjaga kelestarian lingkungan Indonesia sebagai warisan anak cucu kita (pro-environment),” jelasnya.

“Jadi, SBY menurut saya dia adalah salah satu ‘Golden Boy of Indonesia’. Dalam pemilihan presiden mendatang, tentunya tugas kita untuk mencetak Golden Boy-Golden Boy of Indonesia lainnya yang Pro-Indonesia, yang kepemimpinannya sepenuhnya untuk mendukung kemajuan bangsa Indonesia berkeadilan sosial tapi di lain sisi juga tetap eksis, aktif, produktif dalam pergaulan tingkat dunia,” pungkasnya.
EDITOR: AGUS DWI

ARTIKEL LAINNYA