Children in the DPR Korea
Children in the DPR Korea
Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

CSIS: Indonesia Harus Bisa Manfaatkan Momentum Krisis Global

LAPORAN: RAIZA ANDINI
  • Kamis, 29 September 2022, 13:36 WIB
CSIS: Indonesia Harus Bisa Manfaatkan Momentum Krisis Global
Direktur Eksekutif Center for Strategic and International Studies (CSIS) Yose Rizal Damuri/Net
Perekonomian global yang sedang tidak baik-baik saja, khususnya ketersediaan pangan jelang musim dingin, seharusnya bisa dimanfaatkan oleh Indonesia. Hanya saja, Indonesia terkadang telah dalam memanfaatkan momentum besar tersebut.

Begitu kata Direktur Eksekutif Center for Strategic and International Studies (CSIS) Yose Rizal Damuri kepada wartawan, Kamis (29/9).

"Memanfaatkan momentum. Sayangnya selama ini, kita suka telat memanfaatkan momentum," ujarnya.

Yose Rizal Damuri melanjutkan, momentum itu harus dimanfaatkan Indonesia untuk menarik investasi ke Indonesia. Untuk itu, Indonesia harus menjaga iklim investasi dan usaha tetap kondusif di tengah ketidakpastian global.

"Harus konsisten melakukan perbaikan iklim usaha dan iklim investasi, sehingga Indonesia punya daya tarik, daya saing lebih di antara negara-negara yang saat ini sedang bermasalah,” katanya.

Yose menyarankan beberapa hal agar Indonesia bisa bertahan sekaligus memanfaatkan momentum ketidakstabilan golbal.

Menurutnya, pemerintah perlu mempunyai intrumen kebijakan makro yang adaptif. Ia mencontohkan ketika suku bunga diperlukan naik, maka bank sentral dan pemerintah juga harus langsung merespons cepat.

Begitu juga ketika suku bunga diperlukan turun untuk menjaga pertumbuhan, bank sentral dan pemerintah juga harus cepat melakukannya.

"Pertama, tentunya mempunyai kebijakan ekonomi makro, moneter, dan fiskal yang cukup bisa adaptif," ungkapnya.

Selanjutnya, pemerintah juga harus bisa menjaga kepercayaan masyarakat. Hal itu penting dilakukan agar konsumsi domestik terjaga dan mampu mendorong pertumbuhan ekonomi.

Menurutnya, perekonomian Indonesia lebih banyak tergantung dari konsumsi domestik yang mencapai 55 persen dari perekonomian. Hal itu pula yang membuat Indonesia relatif mampu bertahan dari gonjang-ganjing perekonomian dunia.

"Pemerintah harus menjaga kepercayaan masyarakat yang sekarang ini cukup tinggi, sehingga konsumsi domestik masih bisa cukup mendorong perekonomian," tegasnya.

Selain itu, pemerintah juga harus melanjutkan reformasi struktural untuk membuat iklim usaha dan investasi Indonesia semakin menarik.

"Yang paling penting melanjutkan reformasi struktural, terutama perbaikan kebijakan-kebijakan kita. Yang sudah dilakukan adalah dengan omnibus cipta kerja kemarin," tegas Yose Rizal Damuri.

ARTIKEL LAINNYA