Children in the DPR Korea
Children in the DPR Korea
Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

Cak Imin: Hentikan Kebodohan Kita

LAPORAN: RAIZA ANDINI
  • Minggu, 02 Oktober 2022, 23:04 WIB
Cak Imin: Hentikan Kebodohan Kita
Kondisi Stadion Kanjuruhan, Malang/Net
Persatuan Sepakbola Seluruh Indonesia (PSSI) diminta untuk bertanggung jawab atas insiden kerusuhan yang menelan ratusan jiwa dalam pertandingan Arema FC melawan Persebaya Surabaya di Stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur, Sabtu (1/10).
 
Permintaan itu tegas disampaikan langsung oleh Wakil Ketua DPR RI Abdul Muhaimin Iskandar. Cak Imin menilai, tragedi Sabtu malam tersebut merupakan duka bagi bangsa Indonesia. Dia meminta agar PSSI sebagai otoritas yang bertanggung jawab atas ajang sepak bola tanah air melakukan evaluasi.

"Hentikan! Hentikan dengan menyiapkan semuanya secara baik dan terencana. Hentikan kebodohan kita. Tidak ada pertandingan sepakbola yang sebanding dengan sebuah nyawa,” kata Cak Imin.

Ketum PKB ini juga meminta PSSI untuk mengevaluasi total pelaksanaan Liga 1 agar tidak terulang kembali peristiwa serupa di kemudian hari.

"Selain soal pengamanan, apakah kericuhan penonton yang terulang lagi ini juga karena ketidaksiapan penitia pelaksana pertandingan atau sebab lain, ini harus dievaluasi,”ucapnya.

Selain itu, Cak Imin juga meminta kepolisian mengusut kemungkinan adanya kesalahan prosedur dalam penanganan chaos yang terjadi di lapangan.

"Ini persoalan serius yang harus diusut. Apakah banyaknya jumlah korban jiwa ini akibat kelalaian petugas di lapangan dalam penanganan chaos atau karena sebab lain,” katanya.

Penggunaan gas air mata saat menangani kericuhan suporter bola, sesuai pasal 19 b dalam aturan FIFA soal pengamanan dan keamanan di stadion, FIFA melarang membawa dan menggunakan senjata api atau gas pengendali massa atau gas air mata.

Menurutnya, jika sudah ada aturan tersebut, maka aparat keamanan seharusnya tidak boleh melakukan pelanggaran tersebut.

"Kalau benar aturan FIFA tidak boleh ada gas air mata, aneh kalau pihak keamanan tidak paham standar aturan yang ada maka ini harus diusut tuntas. Jangan sampai ke depan kasus serupa terjadi lagi,” demikian Cak Imin.

ARTIKEL LAINNYA