Children in the DPR Korea
Children in the DPR Korea
Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

Hasil Survei LSI, Pemilih Non Muslim Paling Mendengar Arahan Jokowi Soal Capres

LAPORAN: JAMALUDIN AKMAL
  • Kamis, 24 November 2022, 16:18 WIB
Hasil Survei LSI, Pemilih Non Muslim Paling Mendengar Arahan Jokowi Soal Capres
Presiden Joko Widodo/Net
Pemilih non muslim disebut lebih mendegarkan arahan Presiden Joko Widodo terkait dengan siapa pasangan capres dan cawapres yang harus didukung pada Pilpres 2024 mendatang.

Sebagaimana hasil survei yang dilakukan oleh Lembaga Survei Indonesia (LSI) Denny JA, ternyata efek dukungan dari Jokowi untuk segmen pemilih non muslim sangat mempengaruhi kemenangan capres-cawapres.

“Dalam segmen agama paling besar, di segmen agama non-Islam sebesar 6,1 persen,” kata Direktur KCI-LSI Denny JA, Adjie Alfaraby dalam keterangan tertulis yang diterima Kantor Berita Politik RMOL, Kamis (24/11).

Meskipun, tambah Adjie, efek dukungan atau endorsement Jokowi kepada perubahan elektabilitas pasangan calon presiden (capres) tidak besar. Karena, efek dukungannya kurang dari dua persen.

"Ketika persaingan kompetitif (selisih kurang dari 2 persen), dukungan Jokowi bisa mengubah pemenang. Ketika persaingan margin besar (selisih lebih dari 3 persen), dukungan Jokowi tidak mengubah pemenang," ungkap Adjie.

Untuk survei kali ini kata Adjie, pasangan Ganjar-AH unggul di atas pasangan lainnya, yakni di atas 3 persen. Sementara itu, pasangan capres manapun yang didukung Jokowi, pasangan Ganjar-AH tetap unggul.

"Demikianlah salah satu temuan penting dari survei nasional terbaru LSI Denny JA. Data dan analisa didasarkan pada survei nasional dan riset kualitatif pada tanggal 10-19 Oktober 2022," kata Adjie.

Survei nasional ini melibatkan 1.200 responden di 34 Provinsi di Indonesia. Wawancara dilaksanakan secara tatap muka (face to face interview). Margin of error (Moe) survei ini adalah sebesar kurang lebih 2,9 persen. Riset kualitatif dilakukan dengan analis media, Focus Group Discussion (FGD), dan indepth interview.
 

EDITOR: IDHAM ANHARI

ARTIKEL LAINNYA