Children in the DPR Korea
Under the Leadership of Great Commanders
Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

Pakai Cincin dan Jaket Kosgoro 1957, Simbol Kedekatan Ridwan Kamil dan Golkar

LAPORAN: AGUS DWI
  • Senin, 28 November 2022, 09:46 WIB
Pakai Cincin dan Jaket Kosgoro 1957, Simbol Kedekatan Ridwan Kamil dan Golkar
Gubernur Jabar Ridwan Kamil bersama Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto dan Ketua PDK Kosgoro 1957 Jawa Barat Aria Girinaya/Ist
Sinyal akan ke berlabuh ke partai politik mana makin ditunjukan Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil. Sinyal terkuat adalah akan menjadikan Partai Golkar sebagai kendaraan untuk bertarung pada 2024.

Sinyal ini ditunjukkan Ridwan Kamil Salah dengan mengenakan jaket Satgas Kosgoro dan cincin yang diberikan sebagai cinderamata saat menghadiri pelantikan bersama Keluarga Besar Kosgoro 1957 di Gedung Sate, Minggu (27/11).

"Kedekatan saya dengan tokoh-tokohnya sangat dekat, di waktu yang tidak terlalu lama mungkin ada hal-hal yang akan saya umumkan. Arahnya tidak jauh dengan apa yang disaksikan," kata Ridwan Kamil, diwartakan Kantor Berita RMOLJabar, Senin (28/11).

Mantan Walikota Bandung itu optimistis Partai Golkar akan kembali berjaya dan memenangkan Pemilu 2024 di Jawa Barat. Tentunya hal itu bisa dicapai dengan kerja keras kader, sehingga sejarah pada 2004 bisa kembali terulang.

"Tahun 2004 sempat memimpin dalam perolehan. Saya kira dengan kerja-kerja kader harusnya sejarah itu bisa terulang," jelasnya.

Sementara itu, Ketua PDK Kosgoro 1957 Jawa Barat, Aria Girinaya mengatakan, pemberian cincin kepada Ridwan Kamil menjadi simbol pengikat sekaligus bisa memperbesar peluang untuk bergabung dengan Golkar.

"Makanya tadi simbolisasi pemberian cincin, artinya kalau seperti itu lamaran kan tanda ikatan. Kalau partai lain menanyakan kan jawabannya saya sudah punya cincin," jelas dia.

"Itu bisa multitafsir, yang penting kan itu chemistry terbangun, proses semakin mengerucut, mudah-mudahan tidak berapa lama lagi," tambahnya.

Meski begitu, ia menegaskan bahwa sampai saat ini, sosok yang akan diusung sebagai calon presiden adalah Ketua Umum Partai Golkar, Airlangga Hartarto. Semua keputusan lanjutan akan bergantung pada diskusi dengan KIB.

"Kita harus berdiskusi dan bersama-sama dengan KIB (soal siapa yang diusung menjadi capres) dan itu diserahkan ke ketua umum. Semua urusan capres ke ketua umum. Sementara ini berpegang teguh pada keputusan hasil Munas," pungkasnya.
EDITOR: AGUS DWI

ARTIKEL LAINNYA